Dinas Pengendalian Penduduk Dan Keluarga Berencana Beri Pembekalan Pemahaman Kesehatan Reproduksi Dan Stunting

Dinas Pengendalian Penduduk Dan Keluarga Berencana Beri Pembekalan Pemahaman Kesehatan Reproduksi Dan Stunting

MuaraEnim (IReportase) – Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (PPKB) Muara Enim menggelar sosialisasi pembekalan mengenai pemahaman kesehatan reproduksi dan stunting kepada Forum Generasi Berencana (GenRe) Kabupaten Muara Enim di Griya Hotel Serasan Sekundang Muara Enim, Kamis (9/12/2021).

Kegiatan yang semula akan dibuka Penjabat Bupati Muara Enim Nasrun Umar, maka atas nama Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Muara Enim, Kepala Dinas PPKB Muara Enim Rinaldo secara resmi membuka sosialisasi satu hari yang diikuti 50 orang pengurus dan anggota Forum GenRe Kabupaten Muara Enim.

Atas nama Pemkab Muara Enim, Rinaldo mengatakan bahwa Pemkab Muara Enim mendukung penuh kegiatan sosialisasi ini. Karena, memberikan pemahaman sejak usia dini terkait kesehatan reproduksi dan pengetahuan tentang stunting sangat penting.

Bila tidak diberikan pemahaman dari awal akan berakibat buruk pada anak, keluarga bahkan negara. Usia muda, masih belum matang dalam berpikir, masih banyak usia 19 tahun sudah menikah, padahal umur ideal menikah pada usia 21 tahun untuk perempuan dan berusia 25 tahun untuk laki – laki.

Stunting berdampak buruk pada kualitas SDM yang rendah, begitu pun juga dengan kekurangan gizi dalam waktu yang lama. Selain itu, pengaruh Napza atau narkotika, psikotropika dan pengaruh zat adiktif lainnya juga berakibat pada kualitas generasi muda.

Kita semua sepakat, Stunting harus lenyap dari Kabupaten Muara Enim. Caranya dengan peningkatan status gizi remaja, dan waktu yang pas untuk menikah.

“Pemkab Muara Enim mendukung sosialisasi ini. Kepada peserta diharapkan ilmu yang didapat bisa menerapkannya dan mentransfer ke lingkungan dan teman – temannya. Jadilah contoh dan teladan bagi teman – temannya dan juga lingkungannya,” tutup Rinaldo.

Sementara itu, Duta Stunting Kabupaten Muara Enim, Vivi Mariani merasa bangga dengan keberadaan Forum GenRe Kabupaten Muara Enim. “Semoga adanya Forum GenRe ini bisa ikut aktif setelah mengikuti sosialisasi ini untuk memberikan pemahaman ke masyarakat akan pentingnya kesehatan reproduksi dan bahaya stunting, sehingga mendukung terwujudnya di Kabupaten Muara Enim bisa lahir generasi – generasi yang berkualitas,” ucapnya.

Sementara Pelaksana Tugas (Plt.) Kepala Perwakilan BKKBN Sumatera Selatan (Sumsel) Desliana mengatakan perlunya memberikan pemahaman kepada anak – anak sejak usia remaja akan pengetahuan 3 wilayah resiko zero yaitu zero nikah muda, zero seks pra nikah dan Napza.

Dengan sosialisasi ini sangat penting dalam upaya bersama Provisi Sumsel untuk mengejar angka 14 persen capaian stunting di tahun 2024. Karena, pengentasan stunting dan masalah Napza serta pemberian pemahaman terkait kesehatan reproduksi kepada masyarakat dituntaskan dengan kerja keroyokan.

“Terima kasih banyak atas kepedulian Pemkab Muara Enim dalam penanganan stunting, karena masalah stunting harus diselesaikan keroyokan tidak bisa hanya dilakukan oleh Pemerintah sendiri,” ucapnya.

Dalam kesempatan ini, juga dilakukan pemberian hadiah kepada pemenang lomba video dengan tema stunting serta dilakukan penobatan Duta Stunting Kabupaten Muara Enim. (IR-01)
Keterangan Foto :
Jalannya kegiatan sosialisasi pemahaman kesehatan reproduksi dan stunting. (IR-01)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *